Ketika si Yasashii Hana 優花 demam..

Hari selasa, 2 Februari sekitar jam 12an pas habis bangun tidur kok si bayi badannya terasa anget.. Tapi masih denial, gak mau lebay, mungkin karena cuaca dingin jadi badan lebih hangat. Sore mulai rewel, badan tambah anget. Nyari termometer telinga dan ketiak juga gak ketemu, huhuhu… memang sih terakhir make termometer pas sebelum imunisasi beberapa bulan lalu. Ya wis..banyakin asi, kompres air biasa terus peluk sering-sering. Suami kebetulan hari itu pulangnya lebih malem dari biasanya karena ada tes. Sengaja gak bilang kalo bayi lagi demam biar tetep konsen sama tesnya. Saya cuma sms siang2, minta tolong dibeliin beras sepulang kerja.

Jam 8an mas suami telp katanya tesnya lulus, Alhamdulillah. Terus baru saya bilang deh si bayi lagi demam. Pas papanya pulang, si bayi senyum tapi rewel maunya nemplok sama mamanya. Tengah malam, badannya sudah gak anget kalo pake tanganmeter saya. Lega.

Paginya ceria seperti biasa, siangnya mulai demam lagi dan kali ini tanganmeter saya bilang kalo ini bukan anget tapi panas. Cari-cari termometer telinga biar bisa cepet ukur panasnya (beberapa detik) tapi gak ketemu, ketemunya termometer suhu basal yang ngukurnya 10 menit. Ya wis, coba ukur, si bayi gak mau, nangis-nangis mana lama banget lagi ngukurnya. Belum sampe selese ukurnya, suhu sudah menunjukkan 38,5 C lebih.. Sampe sore-menjelang malam saya ukur 39,5 C lebih, demam tinggi. Agak panik, suami belum pulang dan gak punya stok obat penurun demam. Coba tenang, inget-inget ilmunya pas jaman kuliah dulu.. Demam adalah proses tubuh melawan infeksi, kalo anak demam tinggi kasih penurun demam, kompres, skin to skin, kasih cairan yang banyak dan cari penyebab demamnya. Jadilah sy kompres dan susui sebanyak mungkin sambil nunggu mas suami pulang.

Setelah mas suami pulang saya minta dibelikan obat penurun demam di supermarket terdekat yang ada toko obatnya, dapet obat sirup isi parasetamol dan difenhidramin, ya sudahlah cuma ada itu.

Di Jepang itu kalo sakit pas malem atau hari libur rada repot. Karena klinik, RS dan apotek cuma buka weekday pagi-sore (jam 6an sore) dan weekend sabtu pagi aja.

Setiap daerah misalnya sapporo atau itabashi-ku akan punya daftar RS mana yang gilirannya buka 24 jam, atau klinik yang buka misal pas libur tahun baru, tanggal merah, buka malem atau weekend, digilir gitu biasanya, tetapi ada juga RS yang memang tugasnya full 24 jam dan klinik kodomo weekday khusus malam. Jadi di Jepang gak semua RS buka 24 jam. Kita bisa lihat di website, telp atau lihat di koran lokal. Kita gak bisa milih-milih karena dokter yang ada saja dan gak banyak daftarnya, kalo kurang beruntung dapetnya yang jauh.

Kenapa gak beli obat langsung di apotek? Karena apotek di Jepang pun hanya menerima resep dokter tanpa terkecuali. Jangankan antibiotik, saya pernah mau beli vitamin buat bayi di apotek tanpa resep aja gak bisa. Selain apotek, ada toko drugstore tapi gak banyak jenis obatnya lebih kepada bahan kebutuhan sehari-hari. Tetapi leganya, di Jepang ini biaya berobat anak termasuk obatnya murah, kalo di Sapporo cukup bayar 580 yen sekita 60 ribu saja sedangkan di Tokyo 0 yen alias gratis. Tentu saja harus bawa kartu asuransi (hokken) dan kartu kodomo (anak). Kalo dewasa sendiri, membayar 30% dari biaya berobat.Kembali lagi ke soal demam tadi.. Sebenarnya klinik kodomo yang khusus buka setiap malam tidak terlalu jauh dari rumah mungkin 2 stasiun dari rumah atau bisa juga naik taksi. Tetapi malam itu karena berpikir mungkin cuma demam kaze dan kasian keluar malam2, takutnya makin sakit karena kena udara dingin. Kami urung membawanya ke dokter. Setiap dikasih obat demam juga selalu dimuntahin jadinya ya sudah terapi kompres dan asi yang banyak saja.

Dan malam itu saya gak bisa tidur, kebangun bolak balik buat menyusui dan kompres. Sampai pagi masih demam tinggi 39 derajat, saya berpikir nekat mau ke dokter saja dengan bahasa Jepang pas-pasan. Mas suami tercinta baru bisa nganter sore karena pagi ada seminar penting. Tapi kelamaan, demamnya sekarang pikir saya. Sudah siap-siap mau berangkat ke klinik, tapi si bayi rewel banget, maunya nemplok, beberapa kali muntah setiap digendong, akhirnya galau.. Susah juga jalan ke klinik kalo kondisinya seperti ini walaupun cuma jalan 15 menitan dari rumah. Ya wis terapi seperti kemarin sampe akhirnya si bayi tertidur pulas. Huhuhu..Sedih banget liat bayi yang biasanya kesana kemari, cerewet pas sakit berubah gak berdaya, cuma nangis, gak mau makan dan maunya digendong mama. Demamnya udah agak turun. Besoknya, hari Jumat masih anget tapi sorenya muncul merah-merah, waah ruam..antara tenang dan galau hehe gak boleh keluar rumah nih alias karantina.

Awalnya curiga campak, rubella dan roseola tetapi rubella di eksklusi soalnya rubella demamnya gak tinggi. Tinggal campak dan roseola, jadi si bayi di karantina di rumah dulu sampe jelas diagnosisnya. Sabtu mau ke dokter tapi mikir buat apa kan udah gak demam jadi mending istirahat di rumah saja. Mau campak atau roseola sama2 self limiting disease alias sembuh sendiri, karena disebabkan virus (beda tipe virus). Cuma bedanya kalo ruam gini ya takut nularin ke orang jadi harus karantina sampe diagnosisnya jelas. Campak menular sampe hari ke 4 setelah muncul ruam (muncul ruam dianggap hari ke 0), sedangkan roseola begitu timbul ruam udah gak menular.

Tentang demam dan ruam bisa baca ditulisan temen saya kak Tina disini

Demam dan ruamnya si yasashii hana kalo diringkas seperti ini :

  • Selasa –>demam subfebris
  • Rabu-Kamis–> demam tinggi
  • Jumat–> agak anget, timbul ruam di belakang telinga, jidat, leher, dan badan-punggung (cuma sedikit), mulai ceria lagi
  • Sabtu –>ceria seperti biasa, gak demam, ruam makin banyak di badan dan punggung, tangan
  • Minggu –>ceria seperti biasa, gak demam, ruam tambah banyak di badan, tangan kaki, wajah ( tapi gak sebanyak dan semerah campak)
  • Senin–> ruam berkurang, aktivitas biasa
  • Selasa–> berkurang lagi, hampir gak ada
  • Rabu–> ruam udah gak ada sama sekali alias sembuh

    Jadi saya simpulkan si bayi BUKAN kena campak, ditinjau dari tipe demamnya, gak ada bercak koplik di pipi bagian dalam yang mana khas campak, gak ada konjungtivitis, gak batuk, gak pilek, ruam juga cuma sedikit walaupun menyebar dan ruamnya cuma sebentar (kalo campak biasanya ruamnya lama dan hilangnya juga makan waktu), pembesaran KGB, kemungkinan sih roseola. Yang jelas si bayi sudah tidak menularkan ke orang, yeiy.. Suka mikir si kira2 si bayi ketularan dari mana ya? Emang cukup sering ke jidoukan (tempat kumpul para bayi dan balita), ntah lah.. Gak apa-apa yang penting udah sembuh, daijoubu desu.

    Alhamdulillah sekarang si bayi sudah sembuh dan ceria selalu.. sehat-sehat terus ya, Nak.. Ternyata lebih bahagia ya liat rumah berantakan, bayi yang ngikutin kesana kemari, robekan tissue dan kertas dimana-mana ^_^

    Pelajaran yang bisa dipetik dari sakit ini :

  • Taruh termometer di tempat yang mudah diingat
  • Sedia obat demam di rumah
  • Jangan panik
  • Simpan daftar bulanan klinik/RS yang buka pas hari libur/malam
  • Jangan daftar health check up atau imunisasi mepet-mepet sampe batas kupon gratisnya abis, hehe
  • Jadi baca-baca dan belajar banyak lagi juga deh tentang diagnosis banding demam dan ruam

Arfenda Puntia

Menikmati tanggal merah di Jepang
建国記念の日 11 Feb 2016
Masih dengan musim dingin, 4 derajat celcius ( feel like 0 ) yang mataharinya bersinar cerah

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s